Jakarta

Tuesday, October 24, 2017

FILM HOROR

Saat ini dunia perfilman Indonesia sedang di ramaikan dengan genre film horor. masyarakat Indonesia berbondong-bondong ke bioskop untuk nonton film horor. Baik yang suka film horor, orang yang pemberani, ataupun orang yang penakut. Lho kok penakut nonton film horor? "iya, biar bisa cerita ke orang2 kalo udah nonton, biar hits" dan ada juga yang bilang "mau ikutan euforia nya aja", tapi pas nonton tutup muka pake jari atau jaket aja. Hmm...bebas bebas aja...
Kalo saya pribadi, tidak suka nonton film horor, makanya setiap ada teman yang ajak saya utk nonton film horor, saya gak pernah mau ikut. 

Tapi jangan dikira saya gak pernah nonton film horor sama sekali lho, saya pernah beberapa kali nonton film horor, makanya saya bisa bilang "saya tidak suka nonton film horor"
Kenapa begitu? karena nonton film horor membuat saya jadi orang yg penakut. "Lho kok jadi penakut? bukannya gak berani nonton film horor udah bisa di sebut orang yang penakut ya?"
Mungkin itu pikiran yg ada di benak teman-teman saya yg mengajak nonton film horor dan saya tolak. Atau bahkan teman-teman yg menbaca blog saya ini punya pikiran yang sama dengan mereka.

Begini...kalo saya habis nonton film horor, jantung saya berdetak jadi lebih cepat, saya merasa cemas dan gak bisa tidur karena terbayang-bayang adegan hantu di film itu, saya jadi takut ke kamar mandi sendiri, tidur sendiri, lembur di kantor sendiri dan berjalan sendiri di tempat gelap. Padahal semua itu berani saya lakukan, kalo tidak habis nonton film horor. Nah itu yang saya sebut jadi orang penakut.
Dan bagi saya, kegiatan nonton film itu merupakan pleasure, sama dengan saya melakukan kegiatan menulis, membaca, memasak, berkebun, menyanyi dan mendengarkan musik.
Setelah melakukan kegiatan itu semua, saya kembali fresh dan terbebas dari stress. Itu cara saya untuk refreshing.

Tapi kalo saya nonton film horor, saya bukan fresh malah tambah stress hehehe. Makanya saya lebih suka nonton film komedi, drama romantis ataupun action.
Nah, akhirnya kita kembali bebas menentukan sikap dan cara menjalani hidup kita masing-masing untuk menemukan kesenangan dan kebahagian kita masing-masing tanpa harus saling menjudge hobi orang lain, melainkan saling menghargai apa yang di sukai masing-masing individu.

Have a nice pleasure All


Love,
YS

No comments:

Post a Comment